Jumaat, 1 Mei 2020

APA ADA DI KEBUN SAYUR?

Tags

APA ADA DI KEBUN SAYUR?
-Catatan kunjungan ke Pasar Inpres Kebun Sayur Balikpapan

JAUH-jauh datang dari Sabah,petang itu kami diajak ke Kebun Sayur. Jika berkunjung ke Balikpapan, salah satu tempat yang perlu dikunjungi ialah Kebun Sayur. Apa ada di Kebun sayur? Yang menjelma di minda kami ialah aneka jenis sayur-sayuran. , yang mungkin tidak ada di Kota Kinabalu.

Jadi, selepas program Business Matching yang mempertemukan DPBS dan FMM dengan Kamar Dagang dan Industri (KADIN) dan Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (HIPMI)  yang dipengerusikan oleh Konsul Ekonomi KJRI Kota Kinabalu, Pak Sartono Hendrarso ,di Hotel Novotel pada 20 Feb, kami dibawa ke Kebun Sayur.

Rupa-rupanya kebun sayur yang dimaksudkan itu ialah Pasar Inpres Kebun Sayur. Saya tertawa sendiri. Pasar Kebun Sayur terletak kira-kira 30 minit dari pusat kota Balikpapan. Lokasinya di pesisir pantai, kini sebuah kota lama yang tidak kurang menarik.  Semua barangan kraftangan Kalimantan boleh diperolehi di sini. Mungkin anda mencari batu akik, kecubung, safir, intan, kain tenunan samarinda, aksesori gelang, kalung, pedang mandau, gantungan kunci, tikar khas Kalimantan disebut lampit dan banyak lagi.

Saya juga melihat pelbagai jenis kraftangan yang dibuat dari rotan dan bambu. Mungkin yang paling menarik ialah aksesori pakaian suku dayak dan boleh didapati dengan harga yang murah. Juga aksesori berasaskan permata,batu cincin seperti akik, kecubung, safir dan sebagainya yang berasal dari Martapura.

Patutlah, ramai yang bertanya dimana Kebun Sayur. Mereka yang bertanya itu kebanyakannya pelancong atau pengunjung yang baru datang ke Balikpapan. Pada tahun 50-an, Kebun sayur dikatakan menjadi beranda kota Balikpapan. Warga pendatang dari pelbagai etnik mencuba nasib mereka di pasar ini  sejak zaman penjajahan lagi.

Pasar Kebun Sayur memang terkenal sejak dahulu lagi. Walaupun pernah terbakar pada tahun 1974,1984,2003, 2008 dan 2015, pasar itu tetap menarik perhatian pengunjung dari semua golongan, dari kelas bawah hingga atas. Di sini,pengunjung boleh mendapatkan pelbagai cenderamata dan oleh-oleh Kalimantan.

Selepas berkunjung ke beberapa gerai, saya memilih beberapa helai baju bertulis balikpapan sebagai oleh-oleh. Walaupun ada keinginan untuk membeli cenderamata,tetapi rupiah di dompet agak menipis.

Tapi tidak rugi berkunjung ke Pasar Inpres Kebun Sayur ini yang terletak di Jalan Letjen Soeprapto. Sejak dirasmikan pada 1983 oleh Wali Kota Balikpapan waktu itu, Syarifudin Yoes, pasar yang terletak di Wilayah Barat Balikpapan itu terus menjadi tumpuan pelancong jika ingin berkunjung ke Balikpapan.

Menurut cerita orang Balikpapan yang saya temui, Pasar Inpres Kebun Sayur itu dahulunya kebun kangkung. Pada tahun 1981, Presiden Soeharto mengeluarkan Instruksi Presiden (Inpres) agar sebuah pasar dibina di wilayah Kebun Sayur itu untuk memberi kemudahan kepada peniaga dari Pasar Pandansari serta bekas pedagang Blauran Kebun Sayur yang terbakar tahun 1978.

Itulah sebabnya, pasar ini dinamakan Pasar Inpres Kebun Sayur hingga kini.  Namun peristiwa yang tidak dapat dilupakan ialah pertemuan dengan Komandan Distrik Militer (Dandim) 0905 Kota Balikpapan, Letkol Arm I Gusti Agung Putu Sujarnawa yang kebetulan berkunjung ke Kebun Sayur.

Selepas memperkenalkan diri kami, beliau rasa gembira dan mengalu-alukan kehadiran kami di Balikpapan.Kami sangat teruja dengan pertemuan yang tidak disangka-sangka itu.

Sebelum itu, kami sempat ke Kelurahan Damai, Kecamatan Balikpapan Selatan, Rumah No 4, Rt48, Jalan Blok E2 untuk berjumpa pak Didin Hamid. Pak Didin adalah pemegang jenama Deli Koffie atau Delkof, pemilik warung Nusantara.

Di premisnya, pak Didin memperlihatkan pelbagai jenis kopi yang diproses di tempatnya, dan bagaimana ia diproses. Beliau memiliki sijil halal yang dikeluarkan oleh Majlis Ulama Indonesia (MUI) untuk jenama kopi miliknya.Katanya, beliau adalah orang pertama di Balikpapan yang memiliki sijil halal bagi kopi hasil produknya.

Kami sempat menghirup secangkir kopi yang disediakan , sungguh enak rasa kopinya, sebelum kami bergegas untuk destinasi berikutnya. Jalan-jalan ke balikpapan, jangan lupa membeli baju, saya teringat pembayang sebuah pantun, tapi tak ingat dua rangkap berikutnya. Tetapi antara yang saya cari ketika ke Pasar Inpres Kebun Sayur ialah baju atau apa saja yang bertulis Balikpapan.

Artikel Terkait