Jumaat, 11 Oktober 2019

MELIHAT CANDI MUARA JAMBI, MENYIMPAN JEJAK PERADABAN PURBAKALA

Tags

MELIHAT CANDI MUARA JAMBI, MENYIMPAN JEJAK PERADABAN PURBAKALA


Banyak tempat  kami kunjungi pada hari ketiga berada di Jambi. Roda kehidupan di kota Jambi berputar seperti biasa. Kecuali jerebu, atau di Jambi dipanggil asap, agak teruk juga hingga kami terpaksa memakai topeng.

Esok tanggal 17 Ogos, kami harus meninggalkan Jambi dengan penerbangan awal pagi. Sayang sekali kami tidak dapat menyaksikan sambutan peringatan Hari Ulang Tahun ke-74 Kemerdekaan Indonesia di Kota Jambi.Kami harap dapat menyaksikannya di Jakarta.

Antara yang dikunjungi pada hari terakhir kami di Jambi ialah Muara Jambi. Saya pernah berkunjung ke sini kira-kira tujuh tahun yang lalu. Kali ini saya menemankan rakan-rakan yang pertama kali k Jambi. Selain itu, saya ingin tahu juga, apakah banyak yang berubah.

Ternyata tidak. Kawasan candi itu seperti biasa walaupun ada beberapa tapak yang baru ditemui.

Apa yang menarik di sini? Tapak purbakala Kompleks Candi Muara Jambi ini adalah sebuah kompleks candi Agama Hindu-Buddha seluas 3,981 hektar iaitu yang terluas di Asia Tenggara. Ia terletak di Kecamatan Muaro Sebo, Kabupaten Muaro Jambi.  Ia terletak di tepi sungai Batang Hari, dan menurut ahli-ahli arkeologi, candi itu  mungkin didirikan pada abad ke 7 hingga 12 Masihi.Ia dijadikan salah satu tapak warisan dunia oleh UNESCO .

Kompleks Candi Muaro Jambi tidak diketahui umum sehinggalah seorang Leftenan Inggeris, SC Crooke melaporkannnya pada tahun 1824 ketika membuat pemetaan daerah aliran sungai untuk kepentingan tentera.

Kerajaan Indonesia mula melalukan pemuliharaan pada 1975, dipimpin R Soekmono. Kini terdapat sembilan candi, semuanya bercorak ditemui dan diberi nama Candi Kotamahligai, Kedaton,Gedong Satu, Gedung Dua, Gumpung, Tinggi, Telago Rajo Kembar Batu dan Candi Astano, semuanya berciri agama Buddha Sebenarnya terdapat kira-kira 110 candi, sebahagian besar masih berupa gundukan tanah yang di dalamnya terdapat struktur bata kuno.

Tapak purbakala ini seluas 12 km persegi, panjang lebih 7 kilometer dan seluas 260 hektar. Selain itu juga terdapat parit atau terusan kuno buatan manusia, tempat penampungan air dan sebagainya.
Kompleks Candi Muara Jambi adalah satu tempat yang mesti dikunjungi jika berkunjung ke Jambi. Ia lambang sebuah peradaban lampau yang pernah gemilang, malah dikatakan didirikan ketika zaman Kerajaan Sriwijaya.

Kami hanya mempunyai satu jam untuk melawat Kompleks Muara Jambi. Apalah yang dapat dicatat dalam masa sesingkat itu. Tetapi kunjungan itu amat bermakna dalam melihat ketamadunan lampau.

Sementara rakan-rakan lain meneroka rimba kota Jambi, kami meneroka Kompleks Candi Muara Jambi. Saya beritahu Pak Dodi, bahawa kami tidak boleh berlama-lama di Kompleks Candi kerana masih banyak tempat yang harus dikunjungi.

Namun kami sempat dibawa berkeliling melihat Desa Wisata Muara Jambi. Hanya mengambil foto-foto menarik. Kami tak sempat berhenti untuk menyapa penduduk di Desa Wisata itu. Semoga suatu hari nanti kami boleh berkunjung lagi ke sana.

Sepanjang Ziarah Budaya Iranun-Melayu Timur anjuran Persatuan Bahasa dan Kebudayaan Iranun (BKI) ke Jambi itu, kami sempat berkunjung ke Museum Siginjei, Menara Gentala Aras, Makam Nurdin Hamzah dan banyak lagi yang boleh diceritakan pada minggu-minggu akan datang.

Hari sudah petang. Kami bergegas pulang ke Kota Jambi. Singgah di Rumah Makan Sederhana dan kemudian menikmati durian sebelum pulang ke hotel, bersiap-siap kerana awal pagi keesokan harinya, kami akan melanjutkan perjalanan ke Jakarta.


Artikel Terkait