Khamis, 4 April 2019

SEKAPUR SIRIH DI TELUK MAJELIS, JADI INGATAN SEPANJANG JALAN

Tags





 SEKAPUR SIRIH DI TELUK MAJELIS, JADI INGATAN SEPANJANG JALAN

Dari Kampung Laut, kami melanjutkan perjalanan ke Teluk Majelis. Perjalanan ini meskipun jauh tetapi amat menguja. Sebenarnya sejak mula kami merancang ekspedisi mencari jejak sejarah Iranun di Sumatera, nama Teluk Majelis sudah melekat lama dalam minda meskipun kami belum pernah sampai ke sana.

Bayangkan dari Kota Kinabalu Sabah, Malaysia kami terpaksa berganti tiga  pesawat untuk sampai ke Kota Jambi. Dari Kota Jambi ke Tanjung Jabung Timur memakan masa tiga hingga empat jam.Kemudian kami meneruskan lagi perjalanan ke Kampung Laut, ibu kota kecamatan Kuala Jambi sebelum melanjutkan lagi perjalanan ke Desa Teluk Majelis. Teluk Majelis adalah salah sebuah desa yang dihuni masyarakat Melayu Timur di Kecamatan Kuala Jambi, Kabupaten Tanjung Jabung Timur, Provinsi Jambi.

Namun sesampainya di sana, segala penat lelah hilang serta merta. Melihat warga desa yang berbaris menyambut kami, terasa seperti berada di tempat sendiri. Wajah-wajah mereka sama ceria dan gembira.


Selepas tari sekapur sirih, gadis gadis penari itu  mempersilakan Haji Masrin Haji Hassin, Yang Di Pertua Persatuan Persatuan Bahasa dan Kebudayaan Iranun (BKI) Sabah, dan Cikgu Ismail Sidik, Setiausaha Agung BKI untuk mencicipi sekapur sirih sebagai tanda sambutan. Turut serta dalam majlis itu ialah Seketaris Umum Lembaga Adat Melayu Jambi (LAM) Tanjung Jabung Timur,Bapak Ahmad Suwandi, Camat Kuala Jambi, Bapak Ahmad Kurniawan dan Kepala Desa Teluk Majelis, Bapak Sukardi dan kepala adat yang lain.

Kemudian kami dipersilakan ke Sanggar Kreasi Anak Desa Teluk Majelis. Sekali lagi, acara dimulakan dengan terinai atau tari inai, sebuah tarian tradisi, yang memadukan antara seni tari dan seni muzik kulintangan.




Saya kagum dengan kebolehan generasi muda yang terus melestarikan budaya mereka. Selepas persembahan tarian oleh pemuda dan pemudi, majlis diteruskan dengan ucapan ringkas.

Yang Di Pertua BKI, Haji Masrin Haji Hassin menyatakan rasa terharu kerana diberikan sambutan yang luar biasa dan mesra oleh warga desa. Beliau menceritakan sedikit riwayat perjalanan mencari keberadaan generasi Iranun, salah satu suku bangsa yang dominan pada abad ke 17 hingga ke-18. Mereka adalah pelayar pelayar  dan penjelajah laut Nusantara yang disegani. Bahkan pernah digelar Lord of Eastern Sea oleh sejarahwan seperti Prof James Warren dan sebagainya.


Pernah satu ketika Sultan Mahmud Riayat Shah III Sultan Riau Johor pernah meminta bantuan Raja Tempasuk untuk membantu mengusir Belanda dari Tanjung Pinang. Angkatan Iranun yang dianggarkan kira 30 kapal penjajab berjaya mengalahkan Belanda dari Tanjung Pinang pada Mei 1787. Selepas mengalahkan Belanda, sebahagian mereka berangkat pulang, sebahagian lagi menetap di Pulau Bintan di bawah kuasa Sultan Mahmud III. Mereka menjadi petani atau penanam padi pertama di Pulau Bintan, menurut catatan Belanda. Khuatir serangan balas Belanda, Sultan Mahmud III memindahkan pusat kerajaannya ke Lingga, dan angkatan Iranun yang tersisa itu juga ikut berpindah, antaranya ke Reteh, Enok , Kuala Tungkal dan Sabak. Mereka mendiami pesisir Riau dan Jambi, Malah salah seorang tokohnya, Panglima Besar Sulong, atau Tengku Sulong pernah berperang dengan Belanda dalam Perang Reteh.

Apa yang menjadi persoalan dan tanda tanya, ialah kemana sudah generasi atau keturunan dari angkatan Iranun yang tidak pulang ke Tempasuk dan Mindanao itu? Selepas menjalankan beberapa ekspedisi ke Tanjung Pinang, Pekan Baru, Bangka Belitong, Toli-toli , akhirnya keturunan Iranun ditemukan dalam di Riau, Indragiri Hilir, Kuala Tungkal dan Muara sabak di Jambi. Menurut beberapa buku, mereka kini dikenali sebagai suku Melayu Timur.

Masih banyak elemen dan persamaan antara Melayu Timur dan Iranun meskipun terpisah kira-kira 232 tahun yang lampau. Masih terdapat banyak senjata kampilan, panabas, keris, tombak tinggalan pusaka nenek moyang, masih terdapat amalan makan di kelong dan mandi laut, masih terdapat cerita mengenai `tonong’’, bahkan terdapat sejumlah kosa kata yang masih digunakan dalam bahasa Melayu Timur misalnya degan (banjir), busau (pelahap), apok (atuk atau nenek), wata’ (anak) baie (puteri), pingkak, manuk (ayam) dan banyak lagi yang dibisikkan kepada saya oleh Pak Said Muhammad, wakil Ketua Lam Tanjung Jabung Timur.

Walaupun dalam perancangan awal, kami bercadang untk singgah di Nipah Panjang dan Kampung Mendahara, tetapi waktu terasa agak cemburu. Kami harus pulang semula ke Kota Jambi kerana masih banyak tokoh-tokoh Melayu Timur yang perlu dikunjungi untuk silaturrahmi.


Akhirnya dengan berat hati kami bersalam-salaman kerana harus segera pulang. Sebelum itu, sempat juga ada sesi foto bersama. Saya fikir, inilah pertama kami mereka mendapat kunjungan dari orang Iranun di Sabah, yang sesungguhnya punya pertalian sejarah, budaya bahkan punya ikatan darah yang meski terpisah lama tetap terasa.






Kami sangat  berterima kasih kepada Pak Bupati, H Romi Hariyanto SE yang mewakilkan Staf Ahli Bidang Kemasyarakatan dan Sumber Daya Manusia, Drs Enizwar  SE, Lembaga Adat Melayu Jambi (LAM) diketuai Pak Kaharuddin dan Pak Ahmad Suwandi, juga kepada Ibu Ice Kurniaty, Pak Said Muhammad dan anakandanya Ustazah Dian Mustikasari, Pak Busu Awik, kepada Pak Amiruddin Kepala Dinas Pariwisata, Budaya, Kepemudaan dan Olahraga, Pasukan SatpolPP-Damkar dan semua i yang tak dapat disebutkan namanya satu persatu, yang berbaik hati menyambut kami ke Teluk Majelis.

Sungguhpun kami terpaksa pulang, kami berharap ini bukan perjalanan yang terakhir.


Artikel Terkait